Pages

Wednesday, 22 February 2017

MODEL EKONOMI NABI YUSUF (7 TAHUN) : MENYIMPAN


Sedar atau tidak urusan bajet(BELANJAWAN) ini telah lama dibicarakan dan dilaksana sejak zaman dahulu. Masyarakat harus mencontohi dan mempelajari perancangan kewangan yang dicetuskan oleh Nabi Yusuf a.s. Hebatnya perancangan kewangan ini sehingga ia tercatat di dalam al-Quran Surah Yusuf ayat 47 hingga 49.
Intipati daripada ayat ini adalah sangat besar dan luas yang merangkumi pelbagai aspek seperti model ekonomi, perancangan jangka panjang, kemahiran, teknologi, penyelidikan dan pembangunan, tenaga kerja yang cekap, pengeluaran yang optimum dan lain-lain lagi. Setiap perancangan yang dibuat akan melalui dua fasa, iaitu fasa ekonomi sedang berkembang dan fasa kemelesetan ekonomi. Setiap fasa mengambil tempoh masa selama tujuh tahun.
Model ekonomi yang diasaskan oleh Nabi Yusuf ini adalah satu model yang terbaik dan sesuai diaplikasi pada setiap zaman termasuklah sekarang. Walaupun model ini lebih merujuk kepada perancangan ekonomi negara, namun ia juga sesuai untuk dipraktikkan dalam pengurusan ekonomi keluarga.

Surat Yusuf Ayat 47

قَالَ تَزْرَعُونَ سَبْعَ سِنِينَ دَأَبًا فَمَا حَصَدْتُمْ فَذَرُوهُ فِي سُنْبُلِهِ إِلَّا قَلِيلًا مِمَّا تَأْكُلُونَ
"Supaya kamu bertanam tujuh tahun (lamanya) sebagaimana biasa; maka apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan dibulirnya kecuali sedikit untuk kamu makan.


Surat Yusuf Ayat 48

ثُمَّ يَأْتِي مِنْ بَعْدِ ذَٰلِكَ سَبْعٌ شِدَادٌ يَأْكُلْنَ مَا قَدَّمْتُمْ لَهُنَّ إِلَّا قَلِيلًا مِمَّا تُحْصِنُونَ
Kemudian sesudah itu akan datang tujuh tahun yang amat sulit, yang menghabiskan apa yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun sulit), kecuali sedikit dari (bibit gandum) yang kamu simpan.


Surat Yusuf Ayat 49


مَّ يَأْتِي مِنْ بَعْدِ ذَٰلِكَ عَامٌ فِيهِ يُغَاثُ النَّاسُ وَفِيهِ يَعْصِرُونَ
Kemudian setelah itu akan datang tahun yang padanya manusia diberi hujan (dengan cukup) dan dimasa itu mereka memeras anggur".


Mengenai panduan menyimpan menurut Surah Yusuf : 47-48 yang dibincangkan .Ayat tersebut berbunyi :

Hendaklah kamu menanam bersungguh-sungguh tujuh tahun berturut-turut, kemudian apa yang tanam biarkanlah dia pada tangkai-tangkainya ; kecuali sedikit dari bahagian yang kamu jadikan untuk makan. Kemudian akan datang selepas tempoh itu, tujuh tahun kemarau yang besar, yang akan menghabiskan makanan yang kamu sediakan baginya kecuali sedikit dari apa yang kamu simpan (untuk dijadikan benih) ” Surah Yusuf : 47-48

Daripada ayat di atas terutama ayat 47, ada tiga isi utama yang dapat kita fahami iaitu:

1. Menanam bersungguh-sungguh tujuh tahun berturut-turut, kemudian apa yang tanam.
2. Biarkanlah dia pada tangkai-tangkainya.
3. Kecuali sedikit dari bahagian yang kamu jadikan untuk makan.

Panduan Pertama

Dari isi pertama ayat di atas, kita perlu menyimpan dahulu pendapatan yang kita perolehi dan bukannya berbelanja dahulu dan menyimpan sekiranya ada lebihan. Formula yang sebetulnya untuk menyimpan adalah seperti berikut:

Gaji – Simpanan = Perbelanjaan

Adakah anda biasa mendengar bahawa ada yang mengatakan bahawa “Duit di hadapan mata jangan harap akan disimpan.” Ini adalah kerana bahawa kita akan menggunakan duit tersebut walaupun kita telah mengasingkannya dengan akaun lain. Memang betul, saya pun mengalami perkara sebegini. Ini adalah kerana kita akan berasa ‘gatal tangan’ untuk menggunakan duit tersebut setelah sampai satu ketika. Bagaimana supaya ia ‘tidak kelihatan di hadapan mata kita’ ? Tidak lain dan tidak bukan ialah kita perlu membuat potongan gaji ke tempat duit ini tidak dapat diambil ataupun di tempat yang tidak mempunyai kad ATM supaya menyekat tangan kita dari mengambilnya. Tidak lain dan tidak bukan ialah di Amanah Saham Nasional Berhad (ASNB), Tabung Haji (TH) ataupun di Koperasi syarikat anda,. Buat sahaja potongan gaji, InsyaAllah, ia akan membentuk disiplin anda untuk menyimpan. 

Duit perlu disimpan walaupun sedikit. Mungkin ada antara kita yang mungkin tidak mengusik gajinya sehingga tiga bulan dan ada yang tidak mampu menyimpan sehingga RM1,000 sebulan. Sedikit atau banyak pendapatan kita, kita perlu menyimpannya jua kerana prinsip utama pengurusan kewangan adalah menyimpan.

Kita bekerja dari bulan ke bulan. Jika kita menyimpan RM500 pada bulan ini, bulan depan kita menyimpan RM500 lagi, ini menjadikan kita lebih kaya pada bulan hadapan berbanding bulan ini sebanyak RM500. Menyimpan dan terus menyimpan. Kita tidak mungkin menjadi lebih kaya dengan berbanding orang lain. Pegang sahaja prinsip rezeki orang jangan diusik, rezeki diri sendiri kita pertahankan. Anda bagaimana?

Panduan Kedua

Biarkanlah dia pada tangkai-tangkainya. Ayat ini menunjukkan bahawa gandum perlu dibiarkan pada tangkainya sahaja dan disimpan. Ini adalah untuk mengekalkan khasiat gandum sebelum tujuh tahun sebelum ia digunakan sewaktu tujuh tahun zaman kesusahan.

Apa yang kita boleh tamsilkan ayat ini kepada kita? Sudah tentu ayat ini menyuruh kita agar menukarkan duit kita kepada dalam bentuk aset ataupun komoditi seperti emas, perak, hartanah dan sebagainya. Kita perlu menukar duit kita dalam bentuk aset kerana supaya duit simpanan kita itu kalis inflasi. Duit RM50 dalam poket kita pada hari ini adalah tidak sama dengan nilainya untuk tempoh  5 tahun akan datang. Sekiranya anda tidak mahu menukar dalam bentuk aset sekalipun, anda boleh menyimpannya ditempat-tempat yang memberi pulangan dividen yang lebih tinggi daripada nilai inflasi tahunan semasa. 

Setiap pendapat boleh diterima dan ditolak. Saya tertarik dengan ceramah Sheikh Imran Hussein yang menyatakan bahawa Islam hanya membenarkan urus niaga secara tunai sahaja. Memang betul, sekiranya kita ingin menukarkan duit kita ke dalam bentuk komoditi seperti emas pastikan ianya dibeli secara tunai.

Panduan Ketiga

Kecuali sedikit dari bahagian yang kamu jadikan untuk makan. Ayat menyeru kepada kita supaya berbelanja setelah kita memperuntukkan jumlah untuk disimpan. Kita perlu tahu komitmen kita setiap bulan untuk makan minum, bil-bil, sewa, hutang-hutang dan sebagainya. Adalah tidak cerdik dipandang orang apabila kita berbelanja melebihi pendapatan kita setiap bulan. Wallhua’lam

Saturday, 11 February 2017

TIDAK SAMA ANAK LELAKI dan ANAK PEREMPUAN

SIAPA ADA ANAK LELAKI KENA BACA SAMPAI HABIS 🙋👦



Anak lelaki banyak energy.
Anak lelaki suka berlari.
Anak lelaki suka bergusti.
Anak lelaki perlu keluar kena matahari, nanti dapat tidur berquality.
Anak lelaki perlu keluar kena matahari supaya mood jadi happy, kurang depresi, tingkatkan memory.
Semua ni ada scientific study.
.
Anak lelaki perlu terapi alami.
Ada penyembuhan pada alam semulajadi.
Biar main parit. Panjat pokok sana sini.
Ini untuk tabung emosi.
Buka kasut, sentuh tanah, jalan tanpa alas dikaki.
Badan dapat create sistem immunity.
Dapat neutralize cas negative.
Kita nak restore humanity.
.
Jangan asyik pegang controller Dan main psp.
Terpekap dalam rumah, dinding kanan kiri.
Dihadapkan pasif skrin entertainment dari phone sampai tv.
.
Beri anak lelaki haiwan peliharaan.
Tak kisahlah walaupun ikan guppy.
Supaya belajar rasa empathy.
Moga besar jadi suami mithali.
Tak da la ego meninggi. (Kannnn)
.
Anak lelaki perlu ayah disisi.
Untuk jadi idola diri.
Spend lah time ke masjid. Suggestion saja ni.
Kalau buat Allah sukai.
Anak lelaki perlu ibu, sentiasa dengar Dan mengasihi.
Memang macam-macam perangai dia buat, kadang-kadang sakit hati.
Jiwa kena kental, sabar tidak bertepi.
Cakap sekali belum tentu bergerak.
Kenalah ingatkan beberapa kali.
Bukan semberono ya.
Ada cara dan seni.
Otaknya tak boleh proses banyak benda, satu arahan satu situasi.
.
Rasa-Rasa nak mengamuk, cakap pada diri,
Ini amanah Illahi
Tugas kita bukan menghakimi
Tapi mendidik
Beri kasih sayang, tanpa belah bahagi.
.
Ini soalan yang last sekali
Dah peluk anak lelaki hari ini?
Sekejap saja mereka membesar
Peluklah selagi berdenyut nadi..

*peringatan utk diri sendiri*



Tuesday, 7 February 2017

SERTAI MAJLIS PENGEBUMIAN



*Lukman Al Hakim*

Satu-satunya manusia yang bukan nabi,
bukan pula Rasul, tapi kisah hidupnya diabadikan dalam Qur'an adalah Lukman Al Hakim. Kenapa? kerana hidupnya penuh hikmah. Suatu hari ia pernah menasihati anaknya tentang hakikat hidup.

"Anakku, jika makanan telah memenuhi perutmu, maka akan matilah fikiran dan kebijaksanaanmu. Semua anggota badanmu akan malas untuk melakukan ibadah, dan hilang pulalah ketulusan dan kebersihan hati. Padahal hanya dengan hati bersih manusia boleh menikmati lazatnya berzikir."

"Anakku, kalau sejak kecil engkau rajin belajar dan menuntut ilmu. Dewasa kelak engkau akan memetik buahnya dan menikmatinya."

"Anakku, ikutlah orang-orang yang sedang menyusung jenazah, jangan kau ikut orang-orang yang hendak pergi ke pesta pernikahan. Kerena jenazah akan mengingatkan engkau pada kehidupan yang akan datang. Sedangkan pesta pernikahan akan membangkitkan nafsu duniamu."

"Anakku, aku sudah pernah memikul batu-batu besar, aku juga sudah mengangkat besi-besi berat. Tapi tidak pernah kurasakan sesuatu yang lebih berat daripada tangan yang buruk perangainya."

"Anakku, aku sudah merasakan semua benda yang pahit. Tapi tidak pernah kurasakan yang lebih pahit dari kemiskinan dan kehinaan."

"Anakku, aku sudah mengalami penderitaan dan bermacam kesusahan. Tetapi aku belum pernah merasakan penderitaan yang lebih susah daripada menanggung hutang."

"Anakku, sepanjang hidupku aku berpegang pada 8 wasiat para nabi. Kalimat itu adalah:

1. Jika kau beribadah pada Allah, jagalah fikiranmu baik-baik.

2. Jika kau berada di rumah orang lain, maka jagalah pandanganmu.

3. Jika kau berada di tengah-tengah majlis, jagalah lidahmu.

4. Jika kau hadir dalam jamuan makan, jagalah perangaimu.

5. Ingatlah Allah selalu.

6. Ingatlah maut yang akan menjemputmu

7. Lupakan budi baik yang kau lakuan pada orang lain.

8. Lupakan semua kesalahan orang lain terhadapmu

Monday, 6 February 2017

BELUM SAMPAI MASA

Al Marhum Prof Hamka

*TERLENA*

_Waktu berlalu begitu pantas menipu kita yang terlena_

_Belum sempat berzikir di waktu pagi, hari sudah menjelang siang, Belum sempat bersedekah pagi, matahari sudah meninggi._

_Niat pukul 9.00 pagi hendak solat Dhuha, tiba-tiba azan Zuhur sudah terdengar.._

_Teringin setiap pagi membaca 1 juzuk Al-Quran, menambah hafalan satu hari satu ayat, itu pun tidak dilakukan._

_Rancangan untuk tidak akan melewatkan malam kecuali dengan tahajjud dan witir, walau pun hanya 3 rakaat, semua tinggal angan-angan._

_Beginikah berterusannya nasib hidup menghabiskan umur? Berseronok dengan usia?_

_Lalu tiba-tiba menjelmalah usia di angka 30, sebentar kemudian 40, tidak lama terasa menjadi 50 dan kemudian orang mula memanggil kita dengan panggilan "Tok Wan, Atok...Nek" menandakan kita sudah tua._

_Lalu sambil menunggu Sakaratul Maut tiba, diperlihatkan catatan amal yang kita pernah buat...._

_Astaghfirullah, ternyata tidak seberapa sedekah dan infak cuma sekadarnya, mengajarkan ilmu tidak pernah ada, silaturrahim tidak pernah buat._

_Justeru, apakah roh ini tidak akan melolong, meraung, menjerit menahan kesakitan di saat berpisah daripada tubuh ketika Sakaratul Maut?_

_Tambahkan usiaku ya Allah, aku memerlukan waktu untuk beramal sebelum Kau akhiri ajalku._

_Belum cukupkah kita menyia-nyiakan waktu selama 30, 40, 50 atau 60 tahun?_

_Perlu berapa tahun lagikah untuk mengulang pagi, siang, petang dan malam, perlu berapa minggu, bulan, dan tahun lagi agar kita BERSEDIA untuk mati?_

_Kita tidak pernah merasa kehilangan waktu dan kesempatan untuk menghasilkan pahala, maka 1000 tahun pun tidak akan pernah cukup bagi orang-orang yang terlena._

Pak Hamka.Al Marhum Prof Hamka😔😔😔

Saturday, 4 February 2017

LUASNYA REZEKi

*TENTANG REZEKI*


Allah nak ambik atau nak tarik rezeki kita dengan macam2 cara. Tayar motor pancit lh, kereta rosak, duit kena curi lah, kena tipu lah sebab join bisnes itu ini, kena tipu join skim itu ini, dan macam2 lagi. Itu lah hakikatnya.

Kekadang kita berfikir soal rezeki dengan tidak adil.. maka kita cemburukan gaji, elaun dan pendapatan tambahan kawan kita yang bekerja ditempat lain atau bekerja lebih masa dengan berniaga dan sebagainya yang dilihat lebih besar dari kita. Kita rasa resah melihat orang lain.

Ingat! *REZEKI* itu bukan sahaja di slip gaji atau pada jumlah angka duit semata-mata.

*Kekadang kita lupa..*
🔹Dapat bos ditempat kerja yang baik pun rezeki..
🔹Dapat kawan2 tempat kerja yang baik pun rezeki..
🔹Dapat masyarakat sekeliling tempat kerja yang baik pun rezeki..
🔹Kerja tak pressure pun rezeki..
🔹Sambil bekerja tapi banyak masa dengan family pun rezeki..

Banyak sangat rezeki yang Allah bagi kepada kita sebenarnya..

 *Jom fikir luasnya rezeki.*

 Jangan sempitkan hanya pendapatan yang tercatat atas kertas sahaja sebagai rezeki..

Kekadang..

🔸Ada orang direzekikan cantik & tampan, tapi tak direzekikan cinta.
🔸Ada orang direzekikan harta, tapi tak direzekikan anak-anak.
🔸Ada orang direzekikan anak-anak, tapi tak direzekikan kasih sayang.
🔸Ada orang direzekikan kekayaan, tapi tak direzekikan kebahagiaan.
🔸Ada orang direzekikan makanan yang hebat, tapi tak direzekikan selera.


Demikian Allah SWT membahagi kan rezekinya, jangan menyangka kita tidak ada rezeki. Rezeki tu ada dimana mana. Bukan terletak pada manusia, tapi Allah.

Bagus sekali info👆👆👆
kurniaan anak adalah REZEKI dari Allah

Thursday, 2 February 2017

Pesanan pada anak-anak jika kita mahu selamat

JARANG KITA SAMPAIKAN PESANAN PENTING INI KEPADA ANAK :
.
.
Selalunya ketika kita dah tua dan rasa tempoh di dunia hampir ke penghujungnya, kita akan pesan kepada anak dengan pesanan-pesanan baik. Contohnya :

- nanti abah dah takde korang jangan gaduh-gaduh,
- harta pusaka tu bahagikanlah baik-baik ikut wasiat,
- bila raya balik jenguk rumah pusaka...

Itu pesanan stereotaip. Tapi bagi saya, pesanan itu hanya bermanfaat di alam sini (dunia). Lebih baik kita pesan sesuatu yg lebih bermakna utk kita di alam sana.

Bermakna sebab, di sana kita ni hidup lagi, cuma bertukar alam je.

Ramai yg tak perasan perkara ni. Mungkin kita fikir apabila meninggal dunia, everything disconnect. Maaf, sebenarnya ada lagi connectionnya.

Lebih baik kita pesan begini kepada anak, utk kebaikan our own future :

- Nanti jangan lupa bersedekah utk abah setiap hari. Sebab dulu abah tak sempat nak sedekah banyak kerana besarkan korang.
- jangan lupa bacakan Surah Mulk utk mak setiap malam. Nanti ada juga peneman mak di kubur....
- Doakan kebaikan utk mak-abah setiap hari.....

Ini yg lebih penting utk kita pesan & wasiatkan sebab, tak tentu lagi kita selamat dgn amalan sendiri. Kalaulah amalan sedekah pahala tak cukup, boleh juga anak yg masih hidup tolong 'top-up'kan.

Dan doa, bacaan Quran & sedekah ni jangan minta mereka buat setahun sekali masa hari raya je. Ingatkan mereka, jika benar sayang mak-abah, buat setiap hari.

Sebab dulu, kita jaga anak careful everyday. Kita bagi mereka makan-minum everyday, bukan seminggu sekali.

Ingatkan anak anda. Sebab, jarang anak yg ingatkan ibu-bapa mereka yg dah meninggal. Masa meninggal je anak menangis seminggu. Lepas tu mereka enjoy dgn harta-pusaka. Mereka fikir kita di alam sana pun selamat & gembira.

Then setahun sekali baru nak jenguk kubur baca Fatihah masa raya.

Saya kira, bukan begitu relationshipnya.  Saya fikir, antara tanda anak benar-benar sayangkan ibu-bapanya, ia berpanjangan setiap hari tak kira kita masih hidup ataupun dah kembali ke alam sana.

Ia bantu kita setiap hari dengan doa, bacaan Quran & sedekah yg ikhlas yg BERMANFAAT utk kita di alam sana.

Dan semua kesedaran ini bermula dengan kita, ibu-bapanya yg mendidik dan mengingatkan mereka.

Ingatlah,

Apa yg kita ingatkan mereka, itulah yg kita dapat.

Ingatlah,

Kematian bukan penutup segalanya. Kita masih hidup. Cuma berpindah medium (alam lain) sahaja.

Sekian, ingatan utk diri sendiri, seorang bapa yg ada anak 2 orang dan, seorang anak yg telah bapanya telah kembali ke Rahmatullah 5 tahun lepas.

Setiap hari saya cuba yg terbaik utk sambungkan kasih-sayang kepada arwah abah dgn bacaan Al-Quran, sedekah dan doa kerana percaya janji Tuhan :

'dan orang beriman yg diikuti zuriat keturunannya dlm keadaan beriman juga, Kami hubungkan (himpunkan) mereka & zuriatnya di syurga....' (Surah Thur, 21).

Semoga. Tolong sama-sama doakan ibu-bapa kita yg telah pergi,g

Everyday.
.
.
Ust Asraff Ayobb

Tuan-puan, antara sebab mengapa saya minta kita betul-betul perlu pandai kuasai bacaan Quran adalah kerana asbab SYAFAAT. Quran ni ada syafaat di alam kubur & hari kiamat.

Syafaat bermaksud, jika kita susah nak masuk syurga, nanti Quran akan datang sebagai pembantu utk backup & topup mana yg tak cukup, di hari tiada sesiapa pun boleh bantu.

Kita perlu berfikir jauh. Invest our time & effort utk dapatkan bantuan yg bersifat longlasting ini. Mulakan dgn mahir membacanya.


.

Thursday, 19 January 2017

Surah al Qasas

📚Tadabbur juz 20 Surah al-Qasas
👵🏼Para ibu perlu menjiwai hati ibu nabi Musa a.s.
😭makin tua ni selalu sangat tersentuh hati ibu ini bila baca ayat ini
(وَأَصْبَحَ فُؤَادُ أُمِّ مُوسَىٰ فَارِغًا ۖ إِنْ كَادَتْ لَتُبْدِي بِهِ لَوْلَا أَنْ رَبَطْنَا عَلَىٰ قَلْبِهَا لِتَكُونَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ)
[Surat Al-Qasas 10]

Dan (sepeninggalan nya) menjadilah hati ibu Musa kosong; sesungguhnya ia nyaris-nyaris menyatakan perihal anaknya itu dengan berterus-terang jika tidaklah Kami kuatkan hatinya (dengan perasaan sabar dan tenang tenteram), supaya tetaplah ia dari orang-orang yang percaya (akan janji Allah).
😭apa yang dimaksudkan dengan hatinya menjadi kosong (fuad farigha)? Mengapa Allah swt tidak menggunakan kalimah "qalbu" tetapi guna kalimah 'fuadu"...
📗Ahli tafsir pun ada pelbagai pendapat.(kena masuk kuliah tafsir)
😭apa yang dimaksudkan dengan hati farigha ini? sukar diungkap dengan kata-kata.
😭Ibu-ibu yang sudah merasainya sahaja yang memahaminya
- ketika anak ketika kecil ditimpa penyakit yang mencemaskan
- ketika berpisah dengan anak pada jarak yang jauh dan masa yang lama
- ketika anak menjauhkan diri daripada ibu kerana merajuk
- ketika anak tidak mahu pulang ke pangkuan ibu sekian lama
- ketika anak ditimpa masalah tetapi ibu tidak ada kudrat membantunya
- ketika anak membelakangkan pandangan atau suruhan ibubapa yang berkaitan kewajipan syara'
- ketika anak berkongsi kesedihan dan kekecewaan dalam hidupnya
- ketika anak ditimpa musibah sehingga mendapat kecacatan anggota
- ketika anak hilang dari pandangan mata tanpa sebarang khabar
- ketika anak yang dipinjamkan oleh ALLAH diambil semula...
(Ya Allah, pada saat menulis ini, hati ibu ini bagai ditusuk sembilu)
🔋Namun, hanya ALLAH swt tempat ibu mengubat jiwanya dengan mengulang-ngulangi ayat sebelumnya sebagai doa yang berterusan untuk mengisi jiwa yang farighah
وَأَوْحَيْنَا إِلَىٰ أُمِّ مُوسَىٰ أَنْ أَرْضِعِيهِ ۖ فَإِذَا خِفْتِ عَلَيْهِ فَأَلْقِيهِ فِي الْيَمِّ وَلَا تَخَافِي وَلَا تَحْزَنِي ۖ إِنَّا رَادُّوهُ إِلَيْكِ وَجَاعِلُوهُ مِنَ الْمُرْسَلِينَ)
[Surat Al-Qasas 7]

🖌Ibu-ibu yang lain boleh berkongsi rasa di sini💎

📌Salam jumu'ah mubarakah, Dr UsWah, Kampus ibu kandung suluh budiman, Tanjong Mu'allim, 21 R.Akhir 1438/20 Jan 2017