Pages

Friday, 14 July 2017

10.07.2017 Syukur Allah permudahkan

09.07.2017 warded at PPUM for operation



Terima kasih tokma dan toki jagakan Mursyid dan Marwa






3 Skru dan sebahagian besi dikeluarkan

Thursday, 8 June 2017

HARGAI IBUBAPA

Menangis berbual dengan seorang  fasilitator lelaki saya juga merupakan seorang guru.

Melihat ramai fasilitator muda kahwin. Saya tanya dia dah ada calon ke belum. Dia kata insyaAllah tunggu adik-adik kahwin dulu...

Dia membantu ayahnya. Setiap kali gaji dia akan beri semua gaji buat ayah dan adik-adik. Dia kehilangan ibu masa sekolah menengah...Ayahnya tidak kahwin lain besarkannya..

Katanya hari paling sedih bila ibunya meninggal dunia setelah lahirkan adik bongsunya..

Satu hari masa hari raya, adik bongsu umur 5 tahun. Jumpa gambar maknya. Adiknya tanya ini siapa? Yang lain terangkan ini gambar ibu...

Adiknya tanya ibu tu apa? Ulang kali tanya ibu tu apa? Ayahnya dan semua adik dia yang lain menangis. Itulah hari raya paling sedih katanya..adiknya tidak tahu erti ibu walaupun sudah umur 5 tahun sedangkan anak lain itulah perkataan awal mereka.

Ayahnya kerja kampung tekun mencari nafkah buat keluarga. Saya teringatkan bagaimana sedihnya baginda saw masa 6 tahun kehilangan ibunya...

Setiap orang Allah uji berbeza-beza. Tapi satu kepastian disyurga kita akan mendapat balasan sebaiknya. Kita akan dapat bersama dengan orang yang kita sayang...

Saya sangat gembira melihat orang yang rajin berusaha buat keluarga. Saya juga sangat mencintai orang yang sibuk menyediakan keluarga menjadi hamba Allah yang baik. Supaya dapat bersama dalam syurga...

Kita yang masih ada ibu dan ayah hargailah selagi mereka hidup. Besar ertinya mengasihi dan khidmat pada orang tua. Syurga buat kita. Puluhan tahun mereka jaga kita. Mereka dah tua, ada sikit lagi baki masa dalam hidup mereka. Buat baiklah. jaga solat dan jaga aurat..Telefon mereka. Beri sedikit duit buat mereka. Doakan mereka. Senyum, minta pandangan mereka dalam hidup ini. Raikan mereka dalam Ramadhan ini. Cuba bayangkan anak yang kita peluk hari ini satu masa lupakan kita...sedihkan...

Begitulah mak ayah kita.....-ebit lew

Wednesday, 31 May 2017

3 jenis GAP

Research gap terbahagi kepada tiga jenis iaitu gap dari segi teori, empirikal (kaedah pengumpulan data & analisis statitistik) dan praktikal. Gap dari segi teori boleh diisi dengan membuat kajian yang boleh menambahbaik teori yang sediaada. Mungkin kita boleh menambah beberapa pembolehubah yang baru, contohnya. menambah IV yang baru. Kita juga boleh masukkan 'mediating variable' dan juga 'moderating variable' yang baru. Ini membolehkan kita menjelaskan sesebuah teori itu dengan lebih baik lagi. Yang terbaik adalah sekiranya kita boleh mencabar teori yang terkini dan terbaik dan membina satu teori yang lebih baik. Bagaimana kita boleh membina teori yang lebih baik? Kita perlulah mengetahui kajian yang dibuat oleh semua pengkaji atau penyelidik tersohor dalam bidang kita dan menguasai semua teori yang berkaitan dalam bidang kita. Kaji apakah kelemahan teori-teori yang terkini dan terbaik dan melihat teori-teori ini dari pelbagai perspektif yang berbeza. Disinilah pentingnya keupayaan kita untuk mengalisis secara kritis.
Contohnya dalam kajian 'job demand'. Kajian terdahulu melihat 'job demand' dari segi perspektif negatif sahaja iaitu bebanan kerja yang tinggi akan menyebabkan peningkatan tekanan kerja. Namun bila difikirkan adakalanya bebanan kerja juga boleh memberi hasil yang positif kepada pekerja contohnya meningkatkan 'self esteem' pekerja. Bila seseorang pekerja diberikan tugasan yang lebih ia mungkin secara tidak langsung bermakna majikan mengakui pekerja tersebut mampu, berkebolehan dan lebih dipercayai untuk melakukan tugasan tersebut. Jadi pengkaji boleh melihat sesuatu isu itu dari pelbagai sudut yang berbeza.
Gap dari segi empirikal pula ialah bagaimana kaedah penyelidikan yang digunakan dalam kajian kita boleh menambahbaik kaedah penyelidikan yang sediaada. Kita boleh mulakan dengan menyatakan kelemahan-kelemahan kaedah-kaedah penyelidikan yang sering digunakan dalam kajian-kajian terdahulu seperti mendapatkan maklumat dari satu sumber sahaja, menggunakan satu kaedah pengumpulan data sahaja, kajian yang dibuat diperingkat individu sahaja dan kajian yang dibuat secara 'cross sectional' sahaja. Seperti yang diterangkan oleh Podsakoff et. al (2012) dalam artikelnya yang bertajuk "Sources of Method Bias in Social Science Research and Recommendations on How to Control It' kelemahan kaedah-kaedah ini ialah ia boleh  menyebabkan 'common method variance (bias)' yang menyebabkan hasil kajian kita menjadi kurang valid. Untuk menutup gap dari segi method ini kita mungkin boleh menggunapakai kaedah penyelidikan yang lebih baik, contohnya kita cuba dapatkan data dari pelbagai sumber, menggunakan kaedah pengumpulan data yang perlbagai, mengkaji sesuatu di pelbagai peringkat kumpulan atau membuat kajian secara 'longitudinal'
Kemudian kita juga boleh menggunakan alat statistik yang lebih baik. Contohnya, mungkin kita boleh menggunakan AMOS atau PLS atau HLM atau mungkin juga Mplus. Walaubagaimanapun, pengunaan alat menganalisa ini hendaklah bersesuaian dengan jenis data dan analisis yang kita lakukan.
Gap dari segi praktikal pula adalah bagaimana hasil penyelidikan kita boleh dipraktikkan dan boleh memberi sumbangan kepada masyarakat, organisasi dan sebagainya. Contohnya, melalui kajian, kita boleh membangunkan satu produk atau sistem yang baru dan lebih baik dari produk atau sistem yang terdahulu
Satu lagi perkara yang penting ialah jika kita hendak mencari jurang penyelidikan sebaik-baiknya biarlah gap itu bersifat global. Bagaimana mahu mendapatkan gap yang global? Kita perlulah mencari kelompongan atau kekurangan kajian-kajian yang telah diterbitkan didalam jurnal-jurnal yang hebat didalam bidang kita. Gap yang jelas dan bersifat global beserta kaedah pengumpulan dan analisis data yang lebih baik serta gaya penulisan yang mantap akan menghasilkan satu penyelidikan dan penulisan yang hebat dan lebih mudah diterbitkan di jurnal-jurnal yang tersohor yang bertaraf Q1 dan Q2.
Gaps of research.


Gaps hanya bermula bila baca kajian terhebat dlm bidang anda. Jgn kata oh study ini tak buat lg kat Malaysia. Oh. Kita nak tunjukkan keunikan Malaysia yg berbeza. Itu kempen blh la.

Kajian mesti membaca sifu terbaik. Lihat kekurangan kajiannya baik method, teori, content etc. Jadi tikamlah kelemahan beliau yg hebat itu. 

Jgn baca jurnal pasar malam. Mengkritik org bodoh tidak menjadikan anda pandai. Mencari kelemahan org pandai itulah kepandaian.

Tetapi utk faham semua ini, kena ada ilmu. Ilmu ini datang dari berguru dan membaca buku2 dan jurnal yg baik. Jadi inilah senjata kita. Org tak kisah pun kalau kita teori yg paling hebat itu lemah, janji ada justification.

Sbb itu, jgn kelam kabut dok cari gap lihat variables saja. Lihat semua sudut. Banyak baca. Jgn baca buku Melayu. Tak banyak benda baru.

Satu lg..bila grads jgn sombong. Sebab sewaktu kita pakai topi konvo itu, seribu lagi research yg hebat telah muncul. 

Faham😤😤😤😤😡😤😡😤😡🏃

C&P Dr Mohd Awang Idris

Monday, 15 May 2017

Hari Guru 16 Mei

*Selamat Hari Guru*

*Assalamualaikum wbt..*

16/5/2017 (Selasa)

*Guru dan Pahala Yang Berterusan*

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا مَاتَ الْإِنْسَانُ انْقَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ إِلَّا مِنْ ثَلَاثَةٍ إِلَّا مِنْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ أَوْ وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَهُ

Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW bersabda:

*"Apabila salah seorang manusia meninggal dunia, maka terputuslah segala amalannya kecuali tiga perkara; sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat baginya dan anak soleh yang selalu mendoakannya."*
(HR Muslim No: 3084) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

*1.  Setiap Muslim bergantung dengan amal yang mereka lakukan semasa hidup...*

*2.  Ada amalan yang dilakukan oleh seorang Muslim semasa hidup akan berterusan mengalir pahalanya walaupun dia telah meninggal...*

*3.  Sedekah yang pernah kita buat semasa hidup sama ada berbentuk wakaf, derma, pemberian, hadiah dan sebagainya. Selagi ia dimanafaatkan oleh makhluk samada manusia, binatang mahupun tumbuhan, ganjaran pahalanya akan tetap berterusan untuk orang yang mati...*

*4.  Ilmu bermanfaat sama ada ilmu agama mahupun ilmu dunia yang digunakan untuk kemaslahatan hidup termasuk buku, artikel, juga dalam bentuk elektronik seperti laman sesawang, FB, telegram, whatsapp.    Selagi ilmu tersebut diamalkan atau faedahnya dimanfaatkan, maka ganjaran pahala akan diperolehi oleh mereka yang menyampaikan atau yang memulakan...*

*5.  Anak solleh yang sentiasa mendoakan rahmat dan keampunan kepada kedua ibu bapa...*

*TAHNIAH kepada semua guru sempena hari guru pada hari ini...*

Jazakumullahhu khairan katsira kepada guru sama ada yang mengajar di Nurseri, Tadika, Sekolah Rendah, Sekolah Menengah, Madrasah, Masjid dan Surau, Institusi Pengajian Tinggi seperti Kolej, IPG, dan  Universiti. Juga kepada setiap individu yang menyampaikan ilmu yang bermanfaat.

Semoga usaha para penyampai ilmu yang bermanfaat, akan menjadi penerus amal yang mendatangkan ganjaran pahala berterusan walaupun setelah meninggal dunia...

Semuga bermanfaat...
Slmt hri pendidik semua💐💐💐💐

CnP

Saturday, 22 April 2017

DUNIA KITA TAK SAMA DENGAN ORANG LAIN

DUNIA KITA TAK SAMA DENGAN ORANG LAIN tapi ITU YANG TERBAIK UNTUK KITA
Terbaca satu tazkirah yang sangat baik untuk dikongsikan kpd kita semua.. 👇🏼
Dalam dunia ni, semua benda bergerak dalam zon masa masing-masing.
Ada yang masih single.
Ada kawin 20 ribu belanja,sebulan dah berpisah.
Ada yang dah kahwin 10 tahun tapi masih belum ada anak.
Ada yang baru kahwin bulan lepas, hari ni dah mengandung.
Ada yang grad umur 23 tapi terpaksa tunggu 5 tahun sebelum dapat kerja tetap.
Ada juga yang grad umur 29 tapi lepas grad terus dapat kerja jawatan tetap.
Ada yang muda lagi umur 25 jadi CEO tapi umur 50 dah meninggal.
Ada juga yang umur 50 baru jadi CEO dan hidup sampai umur 90.
Zon masa kita semua tak sama.
Jadi tak perlu merasa kita 'tertinggal' hanya bila nampak orang lain lebih berjaya. Masa kita belum sampai.
Obama retired at 55, tapi Trump 'bermula' pada umur 70.
Hanya zon masa mereka saja yang berbeza.
Tapi sama-sama dapat jadi Presiden.
Ada yang 'depan' dari kita.
Tapi ada juga yang 'belakang' kita.
Semua orang bergerak dalam laluan yang berbeza pada zon masa yang berlainan.
Allah ada perancangan berbeza untuk kita semua.
Jangan dengki, jangan sakit hati, jangan sedih.
Mereka bergerak dengan zon masa mereka dan kita pun ada zon masa sendiri.
You are not late.
You are not early.
You are just on time.
Jangan stress.
Percayalah bahawa perancangan Allah jauh lebih baik, rezeki kita telah dicatit olehNya...Bersyukurlah apa yg telah diberikan olehNya..😊

Sunday, 16 April 2017

JANGAN MELEPASKAN 3 PERKARA

Luqman Al-hakim memesan kepada anaknya
wahai anakku jangan sesekali melepaskan tiga perkara ini :

1- Makan makanan yang paling sedap
2- Tidur di tempat yang paling selesa
3- Dan tinggal di tempat yang paling baik

Anaknya pon menjawab: " kita kan orang fakir, bagaimana dapat aku lakukan semua ini?  "

Lukman pon menjawab:

- Bila engkau makan hanya bila engkau lapar, maka makanan itu akan menjadi makanan yang paling sedap,

- Jika engkau kerja keras tanpa mengharap belas kasihan orang lain dan tidak berdendam dengan sesiapa, maka engkau akan merasa tidur di tempat yang paling selesa,

- Dan jika engkau telah tunaikan hak tuhanmu dan hak manusia, dan melayan manusia dengan baik, engkau akan diingati dalam hati mereka, maka dengan ini engkau telah tinggal di tempat yang paling baik.

Subhanallah..

Patut dinamakan Luqman Al-hakim
Sangat hikmah beliau berpesan kepada anaknya..

Monday, 10 April 2017

MASUK MAHKAMAH : BEREBUT NAK JAGA IBU

Di Malaysia realitinya anak kandung menuntut ibunya atau ayahnya di mahkamah hanya kerana wang/geran tanah, rumah dan harta yang lainnya
Tapi,Di Saudi, dua adik beradik ke mahkamah hanya untuk berebut hak penjagaan ibu kandungnya... masya Allah
*SENGKETA DUA BERADIK HINGGA KE MAHKAMAH*
👥 Dua Orang Adik Beradik (Di Saudi Arabia) Bergaduh dan Merebut Hak penjagaan ibu Hingga ke Mahkamah.
⚖ Di salah satu pengadilan Qasim, Kerajaan Saudi Arabia, Hizan al Fuhaidi dgn air mata yg bercucuran air mata hingga membasahi janggutnya...
🔨 Kenapa? 
Kerana ia kalah terhadap kepada saudara kandungnya di mahkamah!!! 
⚔ Tentang apakah kekalahan dgn saudaranya?? 
Tentang tanah ?? 
atau harta??? 
👋 Bukan kerana itu semua!! 
💝Ia kalah terhadap saudaranya berkenaan hak penjagaan ibunya yg sudah tua & bahkan hanya memakai sebuah cincin timah di jarinya yg telah kusam,, 
Seumur hidupnya, beliau tinggal bersama Hizan yg selama ini menjaganya,,
Tatkala beliau telah semakin tua, datanglah adiknya yg tinggal di kota lain, 
Untuk mengambil ibunya agar tinggal bersamanya, dengan alasan, kemudahan kesihatan dll di kota jauh lebih baik daripada di desa,, 
🗣 Namun Hizan menolak dgn alasan, selama ini ia mampu untuk menjaga ibunya. 
Perbalahan ini tidak berhenti sampai di situ, hingga berlarutan ke mahkamah!! 
Sidangpun bermula,, hingga sang hakim pun meminta agar sang ibu hadirkan di mahkamah.. 
👥Kedua bersaudara ini mendukung ibunya yg sudah tua yg beratnya sudah tdk sampai 40 Kg!! 
Hakim bertanya kpdnya, siapa yg lebih berhak tinggal bersamanya. 
Ibu itu memahami pertanyaan hakim, ia pun menjawab, sambil menunjuk ke Hizan,
“Ini mata kananku!”
Kemudian menunjuk ke adiknya sambil berkata,
“Ini mata kiriku!! 
🔎Hakim berpikir sejenak kemudian memutuskan hak penjagaan kepada adik Hizan,
berdasar pertimbangan kemaslahatan bagi si ibu!! 
🏅Betapa mulia air mata yg dikeluarkan oleh Hizan!!
Air mata penyesalan kerana tdk dapat memelihara ibunya tatkala beliau telah meningkat usianya semakin lanjut!! 
Dan, betapa bangga dan agungnya seorang ibu!! direbut oleh anak-anaknya hingga seperti ini,,!! 
💎Andaikata kita dapat memahami, bagaimana seorang ibu mendidik kedua anak lelakinya hingga ia menjadi ratu dan mutiara termahal bagi anak-anaknya!! 
🏆 Ini adalah pelajaran & pengajaran yang sangat mahal tentang berbakti kepada orang tua,, dizaman yg sudah hampir kiamat ini betapa banyak anak yang derhaka,, 
 _“Ya ALLAH, Roob kami!! Anugerahkan kepada kami keredhoan ibu kami dan berilah kami kekuatan agar selalu dapat berbakti kepadanya!!”_
Aamiiin!!! 
*Aamiin ya Rabbal'alamiin*